Taliban Cari Perempuan 12 Tahun untuk Dijadikan Budak Seks

| Editor: Ramadhani
Taliban Cari Perempuan 12 Tahun untuk Dijadikan Budak Seks
Ilustrasi

Editor: Rahmad



INFOJAMBI.COM - Taliban dilaporkan mencari anak perempuan dan wanita dewasa berusia antara 12 hingga 45 tahun untuk dijadikan budak seks. Mereka mencari dari pintu ke pintu.

Sesuai laporan yang diterbitkan di The Sun, perempuan dan anak perempuan termasuk di antara warga Afghanistan yang paling berisiko di bawah rezim Islamis yang baru.

Khususnya, ketika kelompok itu memerintah Afghanistan selama tahun 90-an, perempuan dan anak perempuan sering dianiaya dan ditindas di bawah rezim. Eksekusi publik adalah hal biasa selama periode itu.

Dari daftar tuntutan perempuan dan anak perempuan di berbagai daerah hingga memaksa pernikahan pada gadis-gadis muda, laporan tentang kekejaman Taliban menjadi berita utama.

Wanita dan gadis yang belum menikah dan janda antara usia 12 hingga 45 tahun disebut sebagai “qhanimat” atau rampasan perang oleh Taliban. Mereka dilaporkan sedang dibagi di antara anggota kelompok itu.

Namun, para pejabat Taliban telah membantah perbudakan seksual yang dipaksakan dan mengklaim itu bertentangan dengan aturan Islam.

Klaim tersebut terungkap meskipun faktanya baru bulan lalu ketika para pejabat Taliban telah menerbitkan pemberitahuan yang memerintahkan para pemimpin lokal untuk memberikan daftar janda dan gadis muda di bawah usia 45 tahun di daerah mereka.

The Sun mengutip seorang warga Afghanistan, Faiz Mohammed Noori, yang keluarganya meninggalkan rumah mereka di Baghlan dan mencari perlindungan di Kabul.

Kabul juga tidak aman. Jika mereka mengambil alih Kabul, mereka mengambil putri Anda, istri Anda, mereka tidak peduli,” kata Noori kepada NBC.

Menurut Shukria Barakzai, politisi dan jurnalis Afghanistan, kisah-kisah kekejaman Taliban terhadap perempuan dan anak perempuan sangat mengerikan.

“Mencongkel mata seorang wanita di depan keluarganya yang ketakutan; gadis-gadis berusia 12 tahun direnggut dari pelukan ibu mereka yang menangis untuk menjadi budak seks bagi 'pejuang' Taliban; laki-laki dihukum atau bahkan dibunuh karena 'pelanggaran' sesederhana mendengarkan musik yang 'salah', atau karena berani 'dididik’,” tulisnya di The Daily Mail.

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa di beberapa desa, anggota Taliban melakukan pencarian dari pintu ke pintu mencari gadis-gadis muda untuk secara paksa menikahi mereka dan mendorong mereka ke dalam kehidupan budak seks.

"Mereka sangat bertekad sehingga tidak ada perawan yang akan lolos dari cengkeraman mereka sehingga mereka memeriksa laci, lemari pakaian dan bahkan koper di rumah di mana ibu yang putus asa menyangkal bahwa mereka memiliki anak perempuan untuk memastikan mereka mengatakan yang sebenarnya,” lanjutnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Berita Terkait

Berita Lainnya