Serahkan Wartawan Yang Ungkap Motif Pembunuhan Brigadir Yosua Seterang- Terangnya

Serahkan Wartawan Yang Ungkap Motif Pembunuhan Brigadir Yosua Seterang- Terangnya

Reporter: .. | Editor: Mursyid Sonsang
Serahkan Wartawan Yang Ungkap Motif Pembunuhan Brigadir Yosua Seterang- Terangnya
Ketua Dewan Kehormatan PWI Pusat, Ilham Bintang || Foto : Dokpri
Dalam sistem nilai masyarakat kita  yang agamis, menjaga kehormatan keluarga wajib hukumnya. Semua daerah dan etnik punya aturan dan cara mengespresikan penegakan harga diri dan kehormatan keluarga. 

Motif tersangka Ferdy Sambo dikesankan sebagai penegakan Siri' seperti yang berlaku di dalam kultur masyarakat Bugis - Makassar (termasuk Tator, daerah asal tersangka).
Siri' merupakan urusan harga diri dan kehormatan pribadi yang lazimnya ditegakkan secara pribadi (individual), tidak melibatkan tangan orang lain, apalagi melibatkan institusi. Pertimbangan hakim dalam menghukum tersangka pelaku sering mengakomodasi motif itu untuk meringankan hukuman. 
Simbol penegakan siri' terkenal dengan "baku tikam dalam satu sarung". Sebuah perlambang penyelesaian secara kesatria. 
Artinya, menegakkan kehormatan, harga diri, punya parameter yang terukur. Apa yang dilakukan Ferdy Sambo, tidak ditemukan dalam kultur masyarakat Bugis Makassar. Pasti ada motif di luar urusan pelecehan ataupun sekedar perselingkuhan. Maka cukup beralasan  jika masyarakat meragukan sekedar cuma motif tunggal itu, apalagi sampai melibatkan 36 perwira polisi dari pangkat tingkat rendah, perwira menengah dan perwira tinggi bintang satu harus menanggung perbuatan itu.

Belakangan prokontra  soal motif di masyarakat justru semakin dipicu oleh pernyataan 
Kabareskrim Komjen Pol Drs Agus Andrianto dan Menkopolhukam Mahfud MD yang bersikukuh  menolak motif pembunuhan dibuka untuk publik. "Hanya akan dibuka untuk  persidangan. Itu hanya konsumsi untuk orang dewasa, " alasan Mahfud. 
Artinya, seperti sudah disebut di atas motif itu tidak  akan diketahui publik selamanya. Sebab dalam persidangan pun nanti, sekali lagi, hakim akan menggunakan kewenangannya menyatakan  sidang tertutup karena terkait kasus asusila. 

Kelompok LGBT di TNI - Polri

Adakah motif dewasa dimaksud yang disebut Mahfud MD karena mengandung penyimpangan seksualitas, seperti yang kini diduga dan ramai menjadi olok-olok netizen di media sosial?  Seandainya  benar demikian, apa yang harus dikhawatirkan? Mengapa harus ditutup? Pers tidak akan mungkin menyiarkan secara detil modus operandi (adegan) penyimpangan itu dilakukan. 

Baca Juga: Tanda Tanya Kematian Anggota Brimob di Rumah Dinas Kadiv Propam Mabes Polri, Irjen Ferdy Sambo..?

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Lanjut ke halaman berikutnya

Berita Terkait

Berita Lainnya