Operasional Angkutan Batubara Diliburkan, Fadil Tunggu Petunjuk Pemprov

Bupati Batanghari, M Fadhil Arif, masih menunggu petunjuk Pemerintah Provinsi Jambi soal larangan operasi truk batubara menghadapi Hari Raya Idul Fitri 1443 H.

Reporter: Devi Safitry | Editor: Doddi Irawan
Operasional Angkutan Batubara Diliburkan, Fadil Tunggu Petunjuk Pemprov
Bupati Batanghari, M Fadhil Arif (kanan)

INFOJAMBI.COM - Bupati Batanghari, M Fadhil Arif, masih menunggu petunjuk Pemerintah Provinsi Jambi soal larangan operasi truk batubara menghadapi Hari Raya Idul Fitri 1443 H.

Fadhil mengatakan, kebiasaan pada tahun-tahun sebelumnya, beberapa hari menjelang Idul Fitri truk batubara diliburkan.

"Pemkab Batanghari masih menunggu petunjuk dari Pemerintah Provinsi. Sampai saat ini belum ada petunjuk,” kata Fadhil, seusai apel gelar pasukan Operasi Ketupat 2022, di Polres Batanghari, Minggu (24/4/2022).

Menurut Fadhil, dengan adanya metode baru atau penyekatan di hulu perbatasan yang disarankan Kapolres Batanghari, kepadatan bisa diurai.

Warga Muara Bulian tidak perlu resah, karena tidak begitu banyak truk batubara yang menunggu di kanan kiri jalan. Titik penyekatan pada pukul 18.00 WIB dilakukan di wilayah perbatasan.

"Kami tidak mau ada orang yang mudik lewat daerah kita terjebak macet. Selama ini yang kita alami jangan sampai mereka rasakan. Tambah letih gegara ini, sehingga niat setelah tiga tahun tidak mudik terhalang di Batanghari," ucapnya.

Kapolres Batanghari, AKBP M Hasan mengatakan, penerapan ini sudah berjalan hampir satu minggu di wilayah perbatasan Batanghari - Sarolangun - Tebo.

“Anggota Polres Sarolangun dan Tebo berjaga pukul 11.00 - 17.00 WIB. Mereka berjaga agar truk batubara tidak melintas sebelum pukul 18.00 WIB, supaya volume kendaraan tidak menyebabkan kemacetan panjang di Jalan Lintas Muara Tembesi-Muara Bulian,” ungkap Kapolres.

Dengan adanya penyekatan, menurut Kapolres, kemacetan sudah mencair. Apalagi keluhan warga, khususnya di Muara Bulian.

"Sebelumnya tak bisa beraktivitas, ekonomi bahkan sempat lumpuh, dengan adanya penyekatan mereka bisa beraktivitas lagi walau tidak seperti sebelumnya," ujar Hasan.

Baca Juga: Ditinggal Sang Kepala, Dua Dinas Dipimpin Peltu

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Berita Terkait

Berita Lainnya