Sejarah Perjuangan Kemerdekaan di Area Batanghari dan Tebo

PROKLAMASI Kemerdekaan Republik Indonesia, 17 Agustus 1945, di seluruh pelosok nusantara, disambut gegap gempita.

Reporter: _ | Editor: Syafruddin D
Sejarah Perjuangan Kemerdekaan di Area Batanghari dan Tebo
Pejuang Jambi, Husin Saad (kiri) dan A Nasrun (kanan) | foto : ist

PROKLAMASI Kemerdekaan Republik Indonesia, 17 Agustus 1945, di seluruh pelosok nusantara, disambut gegap gempita.

Perasaan rakyat Indonesia kala itu tidak dapat dilukiskan dengan kata-kata. Sangat bangga pada bangsa Indonesia.

Indonesia yang tadinya bernama Hindia Belanda, berganti nama menjadi Indonesia.

Tadinya berkibar bendera merah-putih-biru, berganti menjadi merah-putih.

Bahasa Holland Spreken yang sebelumnya dipakai, berganti menjadi Bahasa Indonesia.

Tahun 1939, di sekolah-sekolah diajarkan lagu Indonesia Raya. Syairnya membuat bulu roma berdiri. Membangkitkan harga diri.

Perang Sultan Thaha, perang Raden Mattaher, perang Raja Batu, bagian dari perjuangan rakyat Jambi melawan Belanda.

Ketangkasan dan kesaktian menggunakan keris, pedang dan tombak, hanya itu andalan pejuang Jambi. Banyak pejuang yang mati syahid.

Tanggal 22 Agustus 1945, Yoyong di Muara Tebo, Kabupaten Tebo, membentuk Barisan Pemuda Republik Indonesia di Sungai Bengkal.

Baca Juga: Lomba Gerak Jalan Meriahkan HUT 77 Kemerdekaan RI di Sarolangun

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Lanjut ke halaman berikutnya

Berita Terkait

Berita Lainnya